2019: A Fracture Story

Sunday, October 6, 2019

Annyeong, yorobun~

Saya sempet kepikiran untuk menghadiahi diri sendiri sepasang sepatu cantik di bulan Januari, tapi manusia bener-bener cuma bisa berencana...instead of a pair of shoes, I got a pair of crutches by January 2019.

Satu tahun cahaya tidak muncul di blog. Alhamdulillah saya masih hidup sehat wal afiat sampai sekarang. Hari ini saya akhirnya bisa menggantikan segenap kemalasan dan hasrat ingin gegoleran sepanjang hari dengan setitik semangat untuk sambat di blog tercinta. So, postingan kali ini isinya cuma curhat dan sambat, tapi semoga berfaedah bagi kalian yang mungkin punya pengalaman serupa. But I really do hope you do not experienced any kind of fracture~

operasi patah tulang kaki rst magelang
OOTD pic ala pasien bedah orthopedi. Sempetin foto sambil nunggu dokter dateng.
Tahun 2019 was so 'unique' for me, because I got a motorcycle accident by the early of 2019...just a few days after my birthday. Sebuah kecelakaan yang menyebabkan patah kaki dan hari-hari selanjutnya adalah hari-hari penuh warna. Actually, it was a "small" fracture in my ankle, but did you know that with just a "small" dysfunctional bone sometimes makes you sick and cannot move properly for the next "few" days. Apalagi patahannya pas di sendi tuh. The doctor put two metal things on my ankle and I have to walk with a pair of crutches for about seven months :)

Why I choose to put a metal?

So yeah, I let the doctor put the metal things on me rather than  pengobatan alternatif. Saya mikirnya sih, yaa kalo emang harus dipasang pen ya bismillah dipasang aja, takutnya kalau pake pengobatan alternatif gitu malah nanti misal geser nggak seharusnya atau gimana. Ya, semua punya risikonya sendiri-sendiri dan saya pribadi lebih mantep ditangani secara medis. Beberapa orang mungkin takut karena harus dioperasi bla bla bla, kalau saya mikirnya toh operasi kan dibius, saya juga gak kerasa sakit hihihi. Banyakin doa aja sama Allah, banyakin sholawat, dan trust sama dokter dan paramedis yang handle.

Usai pasang pen, saya juga dibantu fisioterapi untuk pemulihan. Fisioterapi itu bagi saya juga bener-bener membantu. Ada hal-hal sepele yang kadang kita nggak tau ternyata berdampak besar pada kesembuhan. Misal cara pake kruk, saya di awal-awal salah pakenya ternyata yorobun, trus di Poli Fisioterapi diajari cara jalan pake kruk yang bener, cara melatih kaki, dll. It really help a lot. Oh iya, di awal-awal pasca-operasi kaki saya yang sakit jadi lebih kecil gitu, penyusutan otot katanya, but I think it's normal  karena kan lama gak dipake gerak sewajarnya. Asal tetep dilatih buat digerakin, lama-lama juga bisa kembali seperti semula kok :)

Jadi pasien fraktur bener-bener bikin saya makin sadar kalo manusia gak ada apa-apanya, dicabut nikmatnya dikiiit wae udah powerless. Yang biasanya bisa kemana-mana sendirian, ngapa-angapain sendirian, bahkan nglaju Jogja-Magelang in almost everyday...tiba-tiba gak bisa ngapa-ngapain, butuh orang lain buat bantu kita beraktivitas yang paling basic sekalipun. Yha gimana, sholat aja saya bisanya sambil duduk di kursi atau duduk selonjoran. Dalam hal ini, keluarga, terutama Ibuk-lah yang paling memiliki peranan besar dalam merawat dan menemani saya melewati masa-masa sulit itu. Thanks, Mom. Thanks juga untuk semua keluarga, tetangga, teman, rekan kerja, dan orang-orang yang sudah baik hati membantu saya selama ini. Semoga Allah SWT senantiasa membalas kalian dengan kebaikan yang berlimpah. Dan mohon maaf buat temen-temen yang ngundang saya ke acara nikahan kalian di masa pemulihan patah kaki dan belum bisa aku datangi huhu.

poli bedah orthopedi RST dr. soedjono magelang
RST dr. Soedjono Magelang, terima kasih atas pelayanannya.
Cedera engkel yang mengharuskan memakai tongkat kruk (bahkan kursi roda) selama beberapa lama beneran bikin saya sadar betapa pentingnya fasilitas penunjang buat kaum difabel. Yaa..selama ini mungkin udah aware tentang pentingnya fasilitas bagi penyandang disabilitas untuk bangunan-bangunan sipil, kan ya pernah dibahas juga di mata kuliah apa ya Manajemen Pelayanan Publik kalo gak salah, tapi beda rasanya kalo diri sendiri yang ngerasain. Biasanya kalau kita bepergian sih ya tinggal pergi aja, turun di parkiran, menuju lokasi kayak toko, tempat nikahan, rumah orang, dsb. Tapi dengan kruk yang setia mendampingi, tiap kali mau bepergian jadi mempertimbangkan hal-hal kayak: disana medannya terjal nggak ya, trus pakenya tangga atau ada ramp-nya ya, dan toiletnya kayak gimana. Ya, hal-hal yang tadinya nggak berpengaruh signifikan ke diri kita jadi pertimbangan utama tiap mau pergi. Sebagai pasien Poli Bedah Orthopedi di RST dr. Seoedjono, rumah sakit emang jadi tempat paling 'aman' buat bepergian. Yhaa iyalah, namanya juga rumah sakit pasti fasilitas dan kondisi bangunannya kan ramah ke pasien-pasien yhaa hihihi. Jadinya, selama tujuh bulan pertama tahun 2019 saya sangat jarang bepergian kecuali ke rumah sakit dan tempat kerja, ngono ae terus.

So grateful...

Ketika saya jatuh, adek saya menghadap Pak Kyai di tempat dia nyantri dan nyuwunke doa untuk kesembuhan saya. Mendengar cerita adek, Pak Kyai atau yang akrab disapa Abah ngendiko, "Ora popo. Alhamdulillah, disyukuri isih ono tambane." Such a relieve words for me. Ya, memang sepatutnya bersyukur bahwa patah kaki masih ada obatnya. Masih ada dokter yang bisa pasang metal buat nyambung tulangnya kembali, masih ada anestesi biar nggak kesakitan pas dioperasi, masih ada obat-obat yang bisa diminum untuk meredakan nyerinya, masih ada fasilitas health insurance yang cover biaya pengobatan, masih ada para fisoterapis yang bantu pemulihan kayak semula. Terima kasih kepada Kapten CKM dr. Mulya Imansyah, Sp.OT., Pak Munawar, Mbak Yulis, Mas Anggit dan segenap paramedis di RST dr. Seoedjono Magelang atas kebaikan, keramahan, dan pelayanannya. Oh iya, meskipun saya nggak ingin ngerasain sakit dan makan makanan rumah sakit lagi, tapi isu yang mengatakan makanan rumah sakit itu nggak enak sungguh tyda berlaku di RST. They really serve a good food. Bahkan dengan gigi patah dan rahang bengkak saya masih sanggup menghabiskan segala jenis makanan yang mereka sajikan. Yha, itu sih dasarnya emang doyan makan wae anaknya hahaha. Tengkyu para koki RST~

Oh iya, di RST ini juga banyak pepohonan dan taman-taman yang bisa bikin pasien sedikit berkurang rasa jenuhnya, yha dikit aja sih. Trus...trus...just in case you bored waiting your turn to be examined, you can jalan-jalan around because ada beberapa tempat yang bisa dijadikan spot foto menarik hahaaha tetep~ Nggak apa-apa foto-foto ki gaes.... Ben gak bosen dan ben gak menderita wae ngerasakke larane. 



Sebagai pasien fraktur tentu saja akan menghadapi banyak pertanyaan yang kadang bikin kita lelah menjelaskan. Tapi, kita akan selalu maklum dan yaudah sih yaa. Aku aja juga baru paham pas ngerasain sakitnya dewe kok hihihi. Salah satu yang paling sering ditanyakan adalah: kenapa nggak pake satu tongkat aja? Hahaha, I've tried...and I cannot! Soalnya kalo pake tongkat sebelah doang, salah satu kaki mau nggak mau harus dipake buat bertumpu, dan pada saat itu kakiku belum terlalu kuat. Lagipula, kalo kata fisioterapisnya, pake dua kruk itu biar badan kita nggak miring sebelah dan tetep balance~ Dan aku sih mikirnya simple: the doctor didn't give me a pair of crutches just for fun, it must be there is a specific reason, right?

Pertanyaan lain yang pastinya menguji kesabaran adalah: belum sembuh dari dulu itu? Hahaha. Suatu hari di ruang tunggu RST, saya tak sengaja mendengar percakapan sesama pasien patah tulang yang ternyata juga sering mendapat pertanyaan serupa hahaha. Tidak apa-apa yorobun, orang tidak tau yang kamu alami...jadi ya sante aja jawab: belum, mohon doanya saja. Di kesempatan lain, ketika ngobrol dengan orang baik kerabat yang udah dikenal atau perfectly stranger yang ditemui di RS atau mana, biasanya mereka bakal merespons ceritamu dengan cerita patah tulang orang lain yang pernah mereka dengar. To be honest, pas awal-awal denger kayak gitu aku bakal reflek nutup telinga pake tangan atau aku permisi meminta mereka menghentikan ceritanya hehehe. Soalnya aku masih ngeri keinget proses jatuh dan ngilu bayangin ada tulangku yang patah, masih tambah denger cerita kayak gitu. Tapi lama-lama, yowislah ga usah dipikirin hahaha. Banyak-banyak belajar aja dari kejadian-kejadian yang dialami, biar makin peka kalo lagi jenguk orang sakit hehe.

pelayanan rst magelang
Lorong rumah sakit yang sangat familiar.

"Verily after the difficulties there is a relief." Alhamdulillah, sekarang masa-masa itu sudah berlalu. Alhamdulillah saya udah bisa jalan lagi, meski belum kuat kalau dipake lari. Saya juga udah berani naik motor sendiri, meski kadang stress dewe kalo di sekitaran ada orang yang naik motornya ngawur...rasanya pengen menepi bentar buat menenangkan diri hahaha. Patah tulang bener-bener jadi pelajaran buat selalu hati-hati naik motor dan jangan pernah lupa berdoa, sholawat sepanjang jalan lebih bagus lagi. Kadang kita udah hati-hati juga orang lain belum tentu hati-hati. Namanya cobaan hidup juga macem-macem bentuknya, semoga senantiasa diberi kesabaran dan keteguhan iman buat menghadapinya. Amin. Semoga pengalaman patah tulang ini bikin saya makin bersyukur dan makin dekat padaNya, juga makin peka pada kondisi sekitar yaa. Aamin.


Ini foto diambil ketika kontrol terkahir pasca operasi lepas screw.
Ketika dr. Mulya masih sibuk dg tes kesehatan adik-adik calon taruna Akmil, apa yang harus dilakukan?
Yak, benar sekali: foto-foto!

Oh iya, gaes...pas operasi pasang logam itu kan aku dibius lokal dan karena takut denger suara-suara bor atau apapun yang berpotensi menciutkan mental, aku minta buat dengerin musik keras-keras pake headset. Alhamdulillah dibolehin sama perawatnya, bahkan diambilin hapenya haha. And guess what's on my playlist? Yes, EXO songs hihihi. Because I need something berisik biar ga denger kegaduhan di ruang operasi. Nah, terus pas operasi lepas logam itu aku dibius total. Aku langsung inget tweet-tweet jahilnya dokter Aan dong hahaha. And yeah...bius total is creepy and funny. Keluar dari ruang operasi aku langsung minta difoto dan telfonan sama orang. Ternyata saat itu aku melakukan semua itu dengan kesadaran yang belom 100%, beberapa jam kemudian..ketika lihat hape aku kaget nemu foto-fotoku dan inget aku telfonan sama orang tapi agak-agak lupa ngomong apa hahaha :D



Hope you guys always healthy and doing fine,
Magelang, 6 Oktober 2019
and..belated dirgahayu for you :P
semoga bener-bener bisa jadi kebanggaan 


Variety Show Traveler: I Wanna Travel Like That

Saturday, May 11, 2019

Jika kalian suka jalan-jalan atau traveling ala-ala backpacker, variety show (VS) Traveler mungkin bisa jadi tontonan yang menyenangkan. Tayang di stasiun JTBC, variety show yang dibintangi Ryu Jun Yeol dan Lee Je Hoon ini bisa disaksikan juga di aplikasi Viu. Berdasarkan artikel yang saya baca di Soompi, Traveler adalah VS yang nggak pake script, jadi emang dibikin biar para cast-nya bener-bener bisa menjadi diri mereka sendiri selama jalan-jalan dan merasakan jadi traveler sejati. Lagi-lagi masih berdasar infonya Soompi, PD Traveler (yang juga merupakan PD-nya Knowing Brothers) mengungkapkan bahwa tujuan acara ini tuh bukan buat bikin pemirsanya mikir "I wanna go there" tapi lebih ke "I wanna travel like that". Saya rasa tujuan itu bener-bener tercapai setelah saya menyaksikan sembilan episode Traveler.

Salah satu aktor favorit saya adalah Ryu Jun Yeol. Selain karena baper pasca menyaksikan Reply 1988, sikap doi ketika traveling bareng Geng Ssangmundong di variety show Youth Over Flower edisi Afrika  makin bikin saya jatuh cinta sama karakter doi yang dicitrakan di kamera. Maka, ketika mendengar kabar bahwa Ryu Jun Yeol bakal membintangi acara variety show bertema jalan-jalan saya semangat dong nunggu-nunggu tanggal rilisnya hahaha.

alasan harus nonton variety show traveler

Alhamdulillah, Viu dengan baik hati berkenan menyediakan VS ini di platform mereka, jadi dengan mudahnya saya bisa mengikuti Traveler dari episode awal. Jun Yeol nggak sendirian, aktor lain yang dipasangkan sebagai travelmate-nya adalah Lee Je Hoon, mas-mas yang pertama saya kenal lewat film Architecture 101. Btw, ada kemiripan antara Jun Yeol di Reply 1988 dengan Je Hoon di Architecture 101, yaitu: sama-sama nggak gercep nyatain perasaan sehingga ceweknya diambil orang HAHAAHHA. Di tiga episode awal, Ryu Jun Yeol yang ternyata punya english name: Anthony masih solo travel ke Kuba. Pasalnya, Je Hoon masih ada jadwal nge-MC KBS Drama Awards, jadi doi dateng belakangan.

Seperti biasa, saya selalu bingung merangkai kata saking banyaknya yang ada di kepala kalau mau bahas sesuatu yang saya sukai. Maka saya akan membaginya dalam beberapa sub-judul dengan ketagori: hal-hal yang bikin saya bertahan nonton sembilan episode Traveler edisi Kuba dan siapa tau jadi gambaran juga buat kalian yang masih bingung mau nonton apa enggak HAHAHA. Well, smeoga membantu.

SEKILAS TENTANG KUBA

Negara yang menjadi tujuan pertama Traveler adalah Kuba, sebuah negara di Perairan Karibia. Nggak tanggung-tanggung mereka explore Kuba sekitar empat belas hari lamanya. Sekilas tentang Kuba yang saya lihat dari VS adalah bahwa negara dengan bahasa utama Bahasa Spanyol ini adalah kota yang 'tenang', orang berlalu lalang tapi tidak penuh sesak seperti kota besar di negara kita, ketika malam hari aktivitas luar rumah bahkan cenderung sangat sepi.

ryu jun yeol traveler kuba
Once upon a day, in Cuba. Ryu Jun Yeol took photo of a street musician in Havana.
Sebagai negara yang bahkan udah lebih duluan merdeka daripada Indonesia, Kuba tampak agak ketinggalan teknologi. Seriously, mereka bahkan masih kesulitan nyari sinyal internet, Wi-Fi nggak bisa didapat di sembarang tempat dan akses sinyal 3G internet untuk ponsel bahkan baru masuk negara ini pada penghujung tahun 2018, itupun sangat terbatas dan harganya mahal. Buat dapetin akses Wi-Fi, Jun Yeol dan Je Hoon harus beli semacam voucher dulu yang bisa dipake secara general dimana-mana. Jun Yeol harus ngantri dua jam buat beli voucher Wi-Fi itu. Perjuangan banget kan?

Entah karena yang dilihatin di VS adalah kota-kota wisata atau emang semua kayak gitu. Jalan-jalan di Kuba tuh lengang gitu, nggak banyak mobil berkeliaran yang makin menambah polusi. Warga Kuba juga tampak ramah dengan para pelancong. Kadang, nuansa tradisional masih begitu terasa di Kuba. Di beberapa lokasi pedesaan, bahkan masih umum orang bepergian naik kuda ala koboi gitu.


TRAVEL DOCUMENTARY

Bagi teman-teman yang mungkin gemar menyaksikan cerita beralur cepat, mungkin bakal agak bosen nonton Traveler, soalnya menurut saya Traveler tuh alurnya lambat dan bener-bener menikmati perjalanan gitu. Dia dibikin kayak travel diary atau kalau bahasanya Jun Yeol: Travel Documentary. Jadi si Jun Yeol dan Je Hoon nggak cuma dateng ke suatu kota dengan segala fasilitas yang udah tersedia, dateng ke tempat wisata yang menarik, syuting-syuting bentar lalu pulang...enggak gitu.

ryu jun yeol lee je hoon traveler iznaga tower
TRAVELER: Lee Je Hoon & Ryu Jun Yeol menikmati pemandangan 'pasar' souvenir dari Menara Iznaga.
Traveler memperlihatkan bagaimana dua aktor ini nyari penginapan, nyari transport dan nawar harganya, nyari tempat makan, belajar referensi tempat tujuan dari buku, ngobrol sama sesama pelancong, ngobrol sama warga asli Kuba, bahkan ngantre beli kartu Wi-Fi, dan segala drama-drama jalan bakal jadi bumbu menarik di VS ini. Sesekali, diselingi suara Jun Yeol dan Je Hoon yang seolah sedang membacakan buku catatan perjalanan mereka. Sisi-sisi kayak gitu diperlihatkan dengan cukup detail di Traveler, seolah membawa kamu merasakan suasana perjalanan yang sebenarnya halah.


MENGANGKAT NILAI SEJARAH

Suatu tempat nggak bakalan lepas dari nilai sejarah dan peradaban orang-orang terdahulu. Poin ini tidak dilewatkan begitu saja oleh tim Traveler. Sementara kita disuguhkan video Jun Yeol dan Je Hoon di sebuah tempat, suara salah satu dari mereka akan mengiringi dengan cerita sejarah dibaliknya. Seperti misalnya ketika Jun Yeol singgah di suatu kafe yang ada patung legendaris Ernest Hemmingway-nya, dia bakal cerita tentang Hemmingway dan sekilas tentang kafe tersebut.

Kuba juga nggak akan lepas dari nama Che Guevara dan Fidel Castro. Berhubung hampir semua tempat yang dikunjungi terkait dengan dua tokoh revolusi itu, maka nama keduanya bakal sering disinggung di Traveler.

variety show traveler episode kuba
Ryu Jun Yeol dan Lee Je Hoon di Revolution Square, Havana.
Atau juga ketika mengunjugi Menara Iznaga yang konon dulunya digunakan penjajah Spanyol untuk mengawasi budak Afrika yang dipaksa bekerja di perkebunan tebu di sekitarnya. Bagaimana orang-orang Afrika itu bisa sampai Kuba bisa sampai kesana juga dibahas di VS.

Selain disuguhkan perjalanan, kita juga bisa belajar sejarah. Nggak cuma dari narasi yang dibacakan cast-nya tapi juga dari semacam video dokumenter atau ilustrasi yang membuat kita semakin mudah mereka ulang kejadian dalam benak. Sebagai penyuka sejarah, saya menganggap hal ini menjadikan perjalanan lebih berarti. 


THE (NOT SO) DEEP CONVO

Traveler, selain membawa Jun Yeol dan Je Hoon untuk lebih dekat mengenal satu sama lain juga pasti bakal penggemar bakal lebih tau tentang keduanya. Soalnya percakapan ngalor ngidul keduanya selalu ditampakkan dengan durasi yang lumayan panjang. Mereka ngobrol soal masa kecil, film-film yang mereka tonton, perjalanan karir hingga jadi kayak sekarang, senengnya mereka pas akhirnya kerja bareng atau ketemu aktor senior yang jadi panutan,  pembicaraan keluarga, bahkan pekerjaan-pekerjaan part-time yang mereka jalani sebelum jadi aktor. Not an instan way of course, it's a very long story of struggle, apalagi Jun Yeol yang belum lama debut. Pemirsa bakal dibawa merasakan dua manusia itu secara lebih manusiawi halah halah bahasanya wkwkk.

sinopsis variety show jtbc
Ngobrol sambil menanti sunset di Caleta Buena, Playa Giron.
Ini jadi poin favorit saya sih. Karena bagi saya, perjalanan bareng partner tuh ya serunya disitu. Lebih dari sekadar dateng ke tempat baru atau tempat bagus tapi juga buat lebih mengenal partner kita lewat percakapan-percakapan berarti. Ngomongin kerjaan, sambat kehidupan, impian, insecurities, apaaa ajaa...syahdu banget kaan. Yang tak jarang justru sering pula bikin kita sejenak merenung dan memahami diri sendiri. Halah HAHAHAH. Kayak seru aja gitu liatin Jun Yeol dan Je Hoon gegoleran sambil lihat sunset di pantai dan cerita banyak....ugh, I really wanna travel like that. Apalagi, Jun Yeol ini yaa...meskipun lebih muda dari Je Hoon, dia tuh keliatan banget yang ngemong travelmate-nya gitu lho, nggak cuma itu dia juga always taking care para staff. Seru banget kayaknya tuh kalau jalan bareng pacarnya Mbak Hyeri ini HAHAHA.


PENGINAPAN LUCU

Lagi-lagi saya nggak paham, apakah memang karena lokasi-lokasi yang dikunjungi memang kota wisata atau memang semua daerah di Kuba kayak gitu, tapi nyari penginapan di Kuba bisa dibilang gampang. Perjuangannya mungkin nyari yang nggak penuh dengan harus jalan door to door kalau kita belum reservasi jauh hari sebelumnya. Disini penginapan disebut "kasa" dan setiap rumah/bangunan yang menyediakan fasilitas menginap bakal memasang logo khas kasa untuk memudahkan wisatawan. Gak ada reklame-reklame heboh yg semrawut karena logo-logo kasa menempel langsun di dinding bangunan dengan ukuran wajar.

Jun Yeol dan Je Hoon bisa dibilang selalu dapet penginapan menggemaskan dan bersih. Seperti umunya rumah-rumah di Kuba, kasa juga dicat beraneka warna terang, dengan interior yang semarak. Summer vibes- banget laah hahaha. Saya suka aja gitu lihat desain penginapan-penginapan di Kuba. Bahagia pasti kalo lagi plesiran terus dapet penginapan yang memanjakan mata kayak gitu HAHAHA.


KOTA YANG DIKUNJUNGI

I don't know much about Cuba, almost have no clue about this country. Jadi, justru saya bener-bener dapat insight baru dan nggak expect anything ke tujuan-tujuan wisatanya. Saya jadi kayak yang...yaudah sih, mau lihat sini kayak apa Kuba itu... Nggak ada kota tertentu yang bikin saya excited sebelumya, karena emang nggak pernah kepo Kuba. Saya juga jadi menemukan kejutan-kejutan di sepanjang perjalanan. Sesekali juga bikin saya tambah bersyukur.

backpacker kuba malecon morro castle
Ryu Jun Yeol di Malecon, berlatar Morro Castle.
Kota pertama yang menjadi tujuan tim Traveler adalah Havana, ibukotanya Kuba, tempat yang ada Revolution Square berhiaskan sclupture Che Guevara dan menyediakan transportasi mobil-mobil klasik yang cuma ada di Havana. Sampingan sama Havana ada Malecon, tempat favoritnya Jun Yeol buat lihat sunrise maupun sunset. Di Malecon, ada Morro Castle, benteng dan mercu suar yang dulunya dijadikan pertahanan buat menghalau bajak laut.

Sebelum Je Hoon nyusul ke Kuba, Jun Yeol sempet main ke Vinales, tempat para petani tembakau dan produksi cerutu. Kuba konon adalah penghasil cerutu terbaik di Amerika. Jun Yeol bahkan sempet naik kuda menuju salah satu kebun tembakau di Vinales. Menurut saya, Vinales yang dikelilingi pegunungan ini adalah yang paling sejuk dari semua kota yang dikunjungi Traveler. Di Vinales ini pula, Jun Yeol dihadapkan pada tradisi tahun baru yang unik. Kalau mau lihat lengkapnya, tonton aja episode dua Traveler hihihi. Bakal terpesona sama luwesnya Jun Yeol ketika solo traveling wis hahaha.

variety show traveler episode vinales
Jun Yeol menikmati suasana pagi nek nggak sore ya itu, dari rooftop kasa di Vinales.

Berkuda ke perkebunan tembakau di Vinales.
Kota yang selanjutnya dikunjungi adalah Playa Giron. Disini, mereka berjuang cari penginapan dan baru berhasil di detik-detik terakhir hahaha. Siangnya mereka sepedaan dan mainan air di Pantai Caleta Buena sepanjang hari.

Dari Playa Giron, Jun Yeol dan Je Hoon naik bus ke Trinidad. Di kota ini mereka memutuskan buat jalan sendiri-sendiri. Si Jun Yeol jalan keliling kota sambil motret-motret suasana kota, sedangkan Je Hoon memilih belanja ke semacam pasar tradisional. Nah, abis itu drama terjadi di episode ini, dimana mereka nggak bisa menemukan satu sama lain hihihi.

Sepedaan menuju Caleta Buena.
Main air di Caleta Buena.
Dengan menaiki kereta api super unik yang kayak udah jadul banget gitu, Jun Yeol dan Je Hoon pergi ke Menara Iznaga, yang dulu dipake buat mengawasi budak perkebunan Tebu. Pemandangan dari menara ini beneran bagus banget. Bisa lihat lembah dan pegunungan tanpa terhalang bangunan-bangunan tinggi. Tapi entah kenapa pemandangannya mengingatkan pada Perbukitan Menoreh di Borobudur hahahaah.

Kota terakhir yang jadi tujuan wisata Traveler episode Kuba adalah Varadero. Di kota ini mereka nggak lagi menikmati liburan ala backpaker tapi udah liburan lux di hotel bagus HAHAHA. Ini tuh kayak bonus setelah empat belas hari hidup menggembel di Kuba sebelum melanjutkan ke negara berikutnya, Meksiko. Berhubung saya baru nonton sampai episode sembilan, saya belum tau mereka ngapain aja di varadero selain menikmati sunset di pantai deket hotel. Kayaknya sih, mereka juga bakal sky diving di Varadero jadi yaa...beneran menikmati hari-hari terakhir di Kuba dengan berwisata layaknya orang bergelimang harta. Yaa, gimana yha...Mas Jun Yeol ini kan salah satu sumber duitnya sebagai brand ambassador Cadillac, masa nggak punya harta kekayaan wkwkwk.


MOBIL TUA

Salah satu hal yang mungkin ikonik dari Kuba adalah keberadaan mobil-mobil tua berwarna-warni di Havana. Ya, mereka cuma ada di Havana dan nggak ada di tempat lain. Jun Yeol sempat dua kali menikmati perjalanan jauh pake mobil tua. Pertama adalah dari Havana ke Vinales, dan selanjutnya ketika Je Hoon dateng doi juga pake mobil tua ke Playa Giron. Sementara di hari pertama kedatangan Je Hoon di Kuba, keduanya memutuskan keliling kota naik mobil merah yang bagus dan berakhir menyaksikan matahari tenggelam di tepi pantai.

mobil tua di kuba variety show traveler

Meskipun mobilnya jadul, tapi mesin yang dipasang tentu saja sudah diperbaharui. Seorang pengemudi bahkan dengan bangga menunjukkan kepada penumpangnya yang berkebangsaan Korea bahwa mobil Chevrolet-nya (atau apa itu mereknya lupa) bermesih Hyundai hahaha. Konon keberadaan mobil-mobil tua ini nggak lepas dari pengaruh embargo AS kepada negara komunis Kuba, yang bikin warga yang udah terlanjur beli mobil nggak bisa beli spare part mobil ataupun mobil baru karena harganya mahal dan dipatok pajak mahal pula. Jadi, pilihannya cuma memperbaiki mobil jadul atau utak-atik mesinnya.


BERTEMAN MATAHARI

Di setiap kota yang dikunjungi, hampir selalu duo travelmate ini menyempatkan buat lihat sunrise dan sunset. Mulai dari niat banget bangun pagi-pagi buat mendaki gunung di Trinidad sampai yang sekedar naik ke atap kasa buat menikmati sore. Senja-senja indah di pantai juga selalu menemani perjalanan mereka. Jadi kalau in case kita lagi nggak sempet jalan-jalan dan belom punya cukup duit, tonton ini dulu deh...dibikin mabuk senja kamu hahaha.

sunset di moro castle malecon
Pada suatu senja di Malecon.
Matahari terbit di sebuah gunung di Trinidad.



SABOR A MI

Well, sebenarnya ini nggak terlalu related dengan unsur utama variety show, tapi menjadi salah satu pelengkap yang memorable bagi saya. Selama empat belas hari di Kuba yang dirangkum dalam sepuluh episode, entah sudah berapa kali lagu Sabor a Mi dijadikan backsound Traveler. Hal ini tuh bikin saya teringat perform-nya anak-anak EXO pas acara Music Bank Meksiko, dimana mereka menyanyikan lagu ini diiringi alunan gitar Park Chanyeol, hahaha. Sebagai fangirl anyaran saya jadi terbayang ekspresi Do Kyungsoo pas nyanyi lagu berbahasa spanyol ini di panggung hahahah. Oh, apa? Kalian mau lihat perform-nya para main vocal juga? Click below WKWKWKW


Nah, gimana? Kelihatan kan kalau dari gambar-gambarnya aja, Traveler emang nggak menampilkan tempat-tempat tamasya yang extravagant. Jadi menurutku, acara ini emang fokus membawa pemirsa untuk menikmati feel perjalanannya...gimana ya, susah menggambarkan dengan kata-kata, tapi semoga kalian menangkap maksudku. Kayak diajak untuk merasakan suka duka jalan-jalan gitu wkwkwk. Sepertinya negara selanjutnya yang bakal jadi tujuan Traveler adalah Meksiko. Entah kenapa ini kekoreyaan lagi suka sama negara-negara Amerika Latin yaa. Kemarin Park Bo Gum - Song Hye Kyo syuting drama juga di Kuba, SMTOWN di Chile, Music Bank di Meksiko, dan sekarang Traveler. Ah..itu mungkin cuma cocoklogiku aja kali ya hahaha.

PS: all pictures are from JTBC.


Minggu, 11 Mei 2019
Lega banget rasanya bisa mencurahkan pikiran dan isi hati
lewat tulisan ini. LUV!!

Curhat Seorang Member Postcrossing

Sunday, May 5, 2019

Tahun 2019 sudah memasuki penghujung bulan keempat (bahkan udah masuk awal bulan kelima ketika saya memberikan suntingan terakhir untuk tulisan ini) dan saya belum sempat sama sekali mengirimkan kartu pos-kartu pos untuk sesama penggemar Postcrossing. Terakhir kali melakukan kegiatan yang Postcrossing-related adalah tahun lalu, beberapa hari setelah upacara penutupan Asian Games 2018, yaitu kirim kartu pos lewat Direct Swap ke Korea (baca kisahnya di sini), setelah itu saya belum sempat lagi mengirimkan kartu pos. Belakangan saya bahkan memutuskan untuk menonaktifkan akun Postcrossing untuk sementara mengingat saya kayaknya bakal vacuum pula selama beberapa bulan ke depan. By the way, akun Postcrossing itu emang bisa hangus kalau kita nggak login secara rutin. Makanya, untuk menghindari hangusnya akun, kalau sekiranya kita mau sejenak mengambil jeda kehidupan (halah), Postcrossing memberikan opsi untuk menonaktifkan akun...dan itulah yang saya lakukan saat ini. Sebenarnya stok kartu pos di rumah masih sangat cukup untuk kirim kartu pos beberapa periode, prangko juga masih ada tapi sudah sangat minim, namun saat ini saya stay di Magelang, udah nggak sering-sering ke Jogja lagi. Sementara mengirim kartu pos di Magelang nggak segampang di Jogja. Dulu sih, pulang kerja tinggal mampir, sekarang susah. Apalagi saya diharuskan meminimalisir keluar rumah hehehe.


Beberapa koleksi kartu pos saya.
Eh, sebelum saya nulis banyak-banyak, adakah yang belum tau Postcrossing itu apa? Well, itu tuh semacam komunitas online buat seseorang dari berbagai negara di dunia bertukar kartu pos secara offline. Jadi nanti kita bisa punya akun online, tapi ngirim kartu pos fisik ke si pemilik akun-akun itu. Kalo penasaran caranya dan info lainnya, silakan mampir ke tulisan ini, saya bahas lumayan lengkap disitu hehe.

Kalau di Jogja, kantor pos andalan buat kirim kartu pos tuh Kantor Pos Bulaksumur UGM, alasannya adalah karena para petugasnya tampak familiar dengan aktivitas manusia-manusia yang suka kirim kartu pos yang saya duga merupakan anggota komunitas Postcrossing juga hehehe. Selain itu, kantor pos yang bisa dijangkau naik sepeda kampus dari Fisipol ini menyediakan prangko dengan variasi harga dan gambar yang beragam jadi lebih memudahkan buat menyesuaikan prangko dengan kebutuhan. Jika di Jogja, ketika sedang selo, saya bahkan bisa mampir ke Kantor Pos Besar Yogyakarta yang ada di Nol Kilometer, disana ketersediaan prangko tentu saja sangat beragam, bisa milih yang sesuai selera atau sesuai permintaan calon penerima kartu pos, bahkan bisa memilih seri-seri terbaru seperti seri prangko Asian Games 2018 yang pernah saya unggah di blog. Hal itu tentu saja tidak mudah didapatkan di Magelang.

Suatu hari, saya pernah ingin mengirim kartu pos lewat kantor pos dekat rumah saya. Saat itu saya membutuhkan prangko enam ribu rupiah dan tujuh ribu rupiah untuk mengirim kartu pos, sayangnya kantor pos tersebut hanya memiliki stock prangko dengan nominal lima ribu rupiah saja, itupun dengan jumlah terbatas. Ketika saya mencoba ke kantor pos lain yang jaraknya juga lumayan terjangkau dari rumah, saya juga menemui problematika yang sama, mereka cuma punya prangko lima ribuan. Kan sedih yaa huhuhu. Ketika kita cuma butuh prangko tujuh ribu misalnya, tapi untuk memenuhi kebutuhan tersebut kita nggak bisa pakai prangko tiga ribu dan empat ribu, melainkan harus bayar sepuluh ribu karena yang tersedia cuma prangko lima ribuan. Yaa...kalo kartu posnya cuma satu, kalo misal mau kirim lima kan mayan uga....yang harusnya cuma bayar tiga puluh lima ribu, jadi harus bayar lima puluh ribu. Biaya tambahannya lima belas ribu sis, duit segitu bisa dipake kirim dua kartu pos ke Jerman tuh huhuhu.

Selain menyediakan prangko dengan pecahan harga yang nggak banyak, di dekat rumah saya varian prangko juga monoton, nggak bisa milih yang seri-seri tertentu. Padahal biasanya penggemar Postcrossing kan auto gemar mengumpulkan prangko juga tuh. Alangkah seneng kan kalau kita bisa melengkapi koleksi-koleksi mereka juga. Iya sih, sebenernya nggak masalah kalau dikasih prangko monoton, tapi apa iya...kita ngasih orang, bawa nama Indonesia pula, terus ngasihnya asal-asalan? Nggak bisa gitu dong, tetep harus berusaha memberikan yang terbaik ye, kan? Hihihi.

Ya, dua alasan itu sih yang membuat saya memutuskan sejenak vacuum dari dunia Postcrossing. Mungkin itulah tantangan yang harus dihadapi orang-orang di komunitas Postcrossing yang tinggal di kota kecil. Sebenernya ada opsi lain sih, yaitu beli prangkonya online, biar bisi milih aneka harga berikut serinya, tapiii...tentu saja harganya lebih mahal, belum lagi ongkos kirimnya. Nggak bisa, sedang hemat aku tuh...butuh nabung banyak-banyak buat biaya perniqahan kita mz. Hahahaha alesan aja aku tuh, bilang aja kagak punya duit hahaha.

Ngirim kartu pos emang kayaknya gampang dan "gitu doang". Tapi menurut saya Postcrossing ini juga butuh ketelatenan. Dari awal, pas kita klik pengen kirim, dapet alamat dan nama akun, kepoin akun-akun yang bersangkutan buat tau kartu pos kayak apa yang dia suka berdasar keterangan di profil dia, terus milih kartu pos yang sekiranya suitable, mikirin mau nulis apa di kolom yang cuma secuil tapi harus menarik, beli prangkonya, trus sampe ngirim. Butuh effort. Aku sendiri selalu mengusahakan setiap kartu pos itu tulisannya beda-beda satu sama lain, lebih personal, dan berusaha menyesuaikan tema kesukaan yang ditulis si empunya akun di profilnya. Sekali lagi, nggak mau asal-asalan. Yaa, namanya juga hobi. Pasti kamu lakukan wholeheartedly kan? Kadang, memang susah dimengerti buat sebagian orang hahaha, tapi kamu hanya perlu "mau mengerti" untuk belajar sedikit memahami (yaelah...kuwots receh mode on).

Yaudah sih, sekian dulu curhatan saya yang udah lama vacuum blogging ini. Btw, besok insyaallah udah masuk Ramadhan ya, maafkan saya ya kalau dalam menulis dan merangkai kata di blog  ini sering ada banyak salahnya. Selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankan. Semoga Ramadahan ini kita sama-sama sehat dan senantiasa dilimpahi berkah. Semoga saya segera menemukan kekuatan lahir dan batin untuk kembali menghidupkan hobi Postcrossing dan mendapatkan pencerahan hidup untuk kembali curhat di blog.  Semoga besok pas ndilalah pengen kirim kartu pos kantor pos deket rumah tiba-tiba punya koleksi postcard kece haha.

Oh iya, Minseok hyung mau berangkat wamil besok Selasa, mohon doanya semoga beliau sehat-sehat dan kembali tanpa terluka hehehe.

Magelang, 05 Mei 2019

Hard Times Reveal True Friends

Friday, February 8, 2019


Kalimat itu dulunya mungkin hanya sebuah kutipan yang saya iyakan hingga saya benar-benar mengalami the real definition of hard time dan merasakan betapa hanya orang-orang yang benar-benar peduli yang menemani di sisi kita dalam menjalani masa-masa sulit. Semandiri apapun seseorang, dalam hidupnya bisa jadi akan ada satu titik dimana dia benar-benar membutuhkan bantuan dari orang lain. Ya, dalam masa sulit itu Tuhan mengingatkan kembali bahwa sebagai manusia, ada saatnya kita PASTI membutuhkan bantuan orang lain untuk sekedar melakukan hal-hal yang sepele sekalipun. Bahwa 'hal sepele' itu sungguh nggak bisa kita lakukan sendiri tanpa izin-Nya. Bahwa kita tak bisa hidup sendiri. And in the end, they're always a family. Not everyone else.

Saat masa sulit itu datang, akan begitu terasa mana orang yang benar-benar peduli. Dan hal itu sangatlah wajar. Karena memang setiap orang sibuk dengan kehidupannnya masing-masing, sibuk dengan pekerjaan, dan keluarga masing-masing. Setiap orang punya prioritasnya sendiri. Tak jarang, yang kita kira akan ada justru tiada. Yang kita kira dekat ternyata begitu jauh. Dan sebaliknya, yang dari jauh justru yang paling peduli. We never know. Tapi keluarga, mereka selalu ada, selalu menemani.

Kim Jongin and his hard time, with his friend beside (pic source: pinterest)

Masa itu justru merupakan sebuah kesempatan kita untuk kembali merunung dan belajar...menjadi manusia. Lewat masa-masa diuji oleh-Nya, seringkali kita juga justru punya kesempatan untuk berkontemplasi. Lebih sensitif terhadap hal-hal di sekitar kita, lebih memikirkan keadaan dan perasaan orang lain. Lebih banyak memikirkan hal-hal yang sebelumnya jarang kita pikirkan dalam-dalam...karena mungkin selama ini saya terlalu egois, terlalu sombong. Benar adanya jika di balik setiap musibah pasti ada hikmah. Setidaknya saat ini, hikmah yang dapat saya ambil adalah sebuah kesempatan untuk banyak-banyak mendapat self-reminder dan meneladani sikap baik yang ditunjukkan orang-orang di sekitar kita. Agar kelak, jika berhadapan dengan orang dengan masa sulitnya, kita juga bisa menjadi lebih bijak dari kita sebelumnya. 

Dan sejatinya lewat setiap cobaan kita sekali lagi diingatkan untuk senantiasa kembali pada-Nya.

Magelang | February 08, 2019
It's rain outside
and I miss you a lot...just like always

Instagram and Insecurity

Monday, December 31, 2018

Suatu hari ketika saya sedang dalam keadaan sangat down, saya tiduran sambil buka Instagram, liatin story orang-orang. Niatnya sih "refreshing" but...damn, everyone seems so good that day. Kalo kata Rihanna mah mereka keliatan shine bright like a diamond di story masing-masing. Alih-alih refreshing, saya justru berakhir dengan membandingkan apa yang ada di story-story itu dengan kondisi yang sedang saya alami dan ngerasa sangat miserable HAHAHA. Apakah kalian pernah mengalami hal yang sama?

Yorobun, membuka Instagram saat kamu down dan membandingkan insta-life dengan kondisimu adalah kesalahan hahaha, yang ada malah bikin tambah ngerasa sedih dan stress sendiri. Kerena menurut saya yang umumnya diupload orang di IG tuh yaa cuma bahagianya, sedih-sedihnya enggak...padahal everyone fights with their own battles. Saya pun gitu hahaha, yang saya upload ya yang pas bahagia, jarang banget upload penderitaan di IG, because...yha ngapain? Kan penderitaanku udah aku upload ke chat room sahabatku ehehehe. Foto-foto insta juga umumnya adalah momen terbaik yang udah dipoles filter jadi makin waow. Saya aja, kalau mau upload IG adalah kalo lagi dapet momen dan foto bagus, fotonya pun  diedit dulu pake VSCO sebelum diupload.  Orang lain juga mungkin melakukan hal yang sama. We only show our best, and so they do. Well, mungkin nggak semua tapi saya rasa mayoritas juga gitu. Dan yang kayak gitu dibandingin sama momen tersedih kita, yhaa gak mashokkk hehehe. Dulu mungkin saya sering lupa perkara itu, tapi alhamdulillah sekarang udah enggak lagi.

Nah, setelah kejadian itu saya jadi teringat pernah baca artikel yang menyebutkan bahwa ada penelitian yang mengungkapkan kalau Instagram itu adalah social media yang rawan bikin insecure, bahkan cenderung unhealthy. Kenapa? Ya salah satunya mungkin kaya saya tadi, tanpa sadar kita membandingkan kesedihan kita dengan kebahagiaan orang lain dan akhirnya sedih dewe. Pernah juga baca artikel tentang orang-orang yang rela mengeluarkan effort dan budget luar biasa (bahkan saya bilang sih gak wajar) demi sebuah konten Instagram. Ada juga artikel tentang selebgram yang mengubah kepsyen-kepsyen foto "flawless" yang pernah dia unggah dengan cerita di balik setiap foto yang sayangnya kebanyakan adalah kisah yang ironis. 

anxiety instagram
(pic source)
Tapi yang menarik, saya juga jadi inget beberapa statement teman terkait per-instagram-an yang sempet bikin saya kepikiran. Is instagram really unhealthy for your mental well-being? Ada beberapa pengalaman dan perbincangan yang bikin saya mikir setelah percakapan itu terjadi dan belajar dari kejadian itu. Beberapa hal yang mungkin ada kaitannya sama mental well-being. Itulah yang mau saya share disini. Sebenernya udah lama banget pengen share tentang Instagram tapi selalu bingung mau mulai darimana bahasnya. Maka inilah pembahasan hari ini. Maaf yaa kalau alurnya agak random hehehe.

Suatu hari, seorang teman berkata kepada saya yang intinya: "aku upload story dan upload foto (di feed), yang liat story-ku udah banyak tapi yang like fotoku cuma dikit dan aku lihat (di tab like following -red) mereka malah nge-like foto-foto lain yang biasa aja." Saat itu, saya yang bahkan belum update Instagram yang adanya story-nya (iya, saya tergolong telat banget update IG yang mendukung feature story hahaha) agak kaget dengan pernyataan itu. I thought...oh this is not good, why she thought something like that? She should know, that she still amazing and the number of likes didn't define her.

Iya, interaksi yang diharapkan (dan disediakan) di Instagram kalo kita upload foto, ya emang like atau komen, tapi...seriously don't let it stress us. Khawatir nggak di-like atau khawatir dapet komen nggak enak misalnya. Well, bukankah ada banyak alasan bagi seseorang buat nge-like foto? Foto bagus bukan satu-satunya alasan. Bisa jadi seseorang nge-like karena foto itu punya kekuatan emosional buat dia, karena kepsyen yang menyertai foto itu menarik, or simply karena yang upload temen satu circle, bahkan bisa jadi juga karena algoritma Instagram atau apalah itu, bikin foto kita jadi tenggelam dari pantauan timeline kawan kita. 

Saya juga jadi inget pembicaraan dengan Bapak Kormanit (yang kemarin baru saja menikah, selamat!), saat itu kami membahas tentang beberapa akun yang menurut kami punya konten bagus dan dimiliki oleh seorang yang menurut kami "berkualitas", tapi konten-konten dia nggak dapet like banyak dan dia juga gak punya follower sebanyak Park Chanyeol (oke, ini lebay) dan saat itu obrolan kami memutuskan kalau jumlah like yha memang bisa jadi mempengaruhi kualitas foto, tapi tidak selalu demikian. Lesson learned: the number of likes is not everything, well except your 'gram is for business or something that need that much likes to reach the target. No need much worry about likes and comments things. 


(pic source)
Di hari lain seorang kawan cerita kalau dia memutuskan buat delete akun Instagramnya karena dia ngerasa Instagram banyak "mudharatnya". He didn't tell me what the negativity on Instagram that he faced. Beberapa bulan kemudian, orang ini udah bikin akun lagi dan aktif aja sampe sekarang. Mmm..okay hehe. Ada juga yang bilang resolusi 2018 adalah buat gak main IG lagi. But...this person comes back in daily Instagram lyfe a few days later and are active on IG until now. Well, basically I wanna laugh SO HARD sama yg model begitu, Ya Allah maaf jahat banget...habis gimana lha udah koar-koar gitu eh taunya.... Eh tapi saya nggak sejahat itu kok, saya ketawa dulu tapi tetep bersimpati hahaha.

Kalau dipikir-pikir lagi hal-hal kayak keinginan buat deactivate Instagram itu saya temui nggak cuma satu dua kali, nggak cuma di real life teman sekitar tapi juga wira-wiri di TL twitter. Pernyataan yang mereka buat sebelumnya menurut saya pasti sempat didasari rasa insecure atau apapun namanya, yang dipicu sosial media bernama Instagram,  yang bikin mereka emosi sesaat dan bilang gitu......yet they can't stay away from Instagram. So sad actually. Lesson learned: emotional control takes strong part in social media lyfe. I hope you're all okay dan kalau ada yang kayak gitu jangan diketawain laah yaa, kan problematika hidup orang beda-beda yhaa, prosesnya juga beda-beda hmm. Biarin aja kalau misal ada kawan atau bahkan kita sendiri yang mau sejenak rehat dari kehidupan sosial media ini, mungkin cara itu bakal baik untuk kebahagiaan dia.

Saya juga pernah merasa dibikin sakit hati sama konten Instagram dari seorang ehem...my crush wlllekekek. Jadi dia unggah sesuatu yang bikin saya patah hati AHAHAHA padahal yaa sopo aku. And I decide to logout my Instagram for a few days, biar gak tau kisah hidupnya di story LoL. Tapi jangan lupa, ada feature mute di Instagram. You can mute everyone story and the posts if it doesn't match your style. Seperti misalnya kalau ada teman yang sering unggah perpolitikan, apalagi yang mengarah ke SARA, mute aja haha. I think it's okay, you do not unfriend them, you do  not hate them in real life, you just didn't match with their content. Eh tapi btw, si "crush" tadi nggak saya mute kok, karena alhamdulillah udah bisa noto ati jadi nggak "terganggu" sama unggahan semacam itu. Lesson learned: noto ati is so important, nggak cuma dalam hal main Instagram kalo ini mah, tapi dalam kehidupan sehari-hari. Ngetik gampang, praktinya susah! Tentang mute-mute-an ini, juga perlu diingat: you can mute everyone, and so does everyone. They can mute you too. Nah, jangan sakit hati kalau pas tau begini. Coba introspeksi, bisa jadi kita di-mute kerena emang ada masa masalah personal, bisa juga konten kita yang annoying hayo...semoga jangan sampai yaa.


membandingkan gaya hidup di instagram
Source: Pinterest
Selanjutnya tentang unfriend, ada temen yang pernah curhat kalau dia pengen unfriend orang karena keberadaan akun tersebut wira-wiri di timeline dia bikin hatinya nggak nyaman. Wait...ini kenapa saya banyak menerima curhatan tentang hal-hal kayak gini di Instagram ya? Sementara saya malah mayan bahagia dengan memantau kehidupan para chingu EXO di platform social media yang satu itu. Meskipun saya nggak pernah sejauh unfriend orang karena emang gak seterganggu itu sama konten orang lain, tapi seandainya ada yang unfriend pun yaudah sih, mungkin dia mau membatasi circle dia di sosial media.  Misalnya aja nih, saya pernah nemu akun blogger yang memutuskan buat cuma follow akun-akun oppa dan noona karena dia emang lebih bahagia sama konten-konten para oppa dan noona ini. Kalo dibilang apa yang dia lakuin itu tergolong: ngapain bikin sosial media kalau nggak mau bersosialisai, kok saya kurang setuju ya. I mean...ya nggak apa-apa gitu kamu membatasi followingmu, asalkan tetep bergaul dengan baik di kehidupan nyata demi mewujudkan masyarakat madani (apasih ini bahasanya). Setting boundaries is pretty okay, isn't it? Ribet kadang memang dunia maya ini yhaa wkwkwk. 

Pernah juga baca sebuah artikel tentang orang yang mengalami anxiety tiap kali mau posting di Instagram, kalo nggak salah dia tuh model gitu. Btw, iya, saya memang sempet baca beberapa artikel tentang Instagram dan mental health karena udah dari jaman kapan kepikiran nulis, makanya baca-baca artikel yang terkait. Sayangnya saya nggak simpen link sumbernya dari dimana aja huhu maafkan. Oke, lanjut... Si orang ini tiap kali dia posting foto di Insta, dia bakal delete foto itu beberapa saat kemudian karena ngerasa kurang wow. Terus diedit lagi fotonya, abis itu di-posting lagi. Ngerasa ada yang kurang lagi - disunting lagi - diunggah lagi. Gitu aja terus, Ferguso hehe. Nah dia ini ngerasa takut kalau foto sekaligus kepsyen yang dia posting nggak "perform well" di hadapan masyarakat jagad maya. Padahal kalau dipikir lagi, yaa who care sih, siapa yang bener-bener memperhatikan postingan kita sampai sangat-sangat detail, kok selo banget hidupnya hehe. Orang kan rata-rata ngeliat foto yaa cuma beberapa detik nggak sih. Yuk, nggak usah terlalu khawatir sama perfotoan ini. Maksud saya, idol macam Kim Jongin aja posting foto blur di Instagramnya nggak apa-apa lho. Oh Sehun yang followernya di atas empat belas juta aja posting selfie kayak pake kamera Nokia 6600 (padahal doi pake aifon) aja nggak apa-apa lho. Yhaa tapi mereka Kim Jongin dan Oh Sehun from EXO siih yhaa HAHAHA. Tapi imperfect pictures itu malah menunjukkan kalo akunnya manusiawi kan hahaha.



88lovelife happiness quotes

Belum lagi nanti yang membandingkan kondisi fisik diri sendiri dengan kondisi fisiknya Kendall Jenner, atau membandingkan love life-nya sama cuople-couple fotogenik di Instagram. Yha, Instagram ini tanpa disadari memang memunculkan semacam standar yang disebut #bodygoals #relationshipgoals #weddinggoals dan goals lainnya. Kadang itu bisa memotivasi bikin kita jadi lebih baik, tapi ketika berlebihan bisa membawa pada satu titik anxiety tersendiri. Padahal siapa tahu kan di balik semua itu, apa yang orang-orang itu perjuangkan buat mencapai titik "goal" itu yang mungkin nggak dipublikasikan. Accept yourself, love yourself!

Itu baru beberapa dari mungkin sekian banyak yang kaitan antara Instagram sama mental well-being. Baru contoh kecil yang saya dapat dari pengalaman pribadi dan percakapan dengan beberapa kawan. Pengalaman dan  percakapan kayak gitulah yang justru bikin saya mikir kalau emang ada yang insekyur dalam bersosial media...dan saya bingung juga harus gimana. Share sini di kolom komentar boleh lho. Karena kondisi orang kan beda-beda ya, nggak bisa saya begitu saja minta dia buat selow aja maen IG mah, IG buat liatin oppa-oppa eqso aja dan niscaya kamu akan bahagia, tapi yha kan gak semua orang suka eqso LoL. Soalnya kayak gitu yaa jatuhnya kembali ke diri masing-masing, gimana kita mengontrol dan menata hati dan pikiran buat bijak bersosial media dan bijak menyikapi sosial media. Dan jangan lupa use our common sense tiap kali mau unggah di sosial media, jangan melulu insekyur dan nyalahin konten orang lain tapi diri sendiri nggak tahu diri hehe.

I don't say Instagram or other social media is all bad. Yha semua pasti ada plus minusnya, meski didapuk jadi sosial media paling toxic, tapi di sisi lain banyak juga lho orang yang sukses dari Instagram, entah karena mengelola bisnis yang dipromosikan lewat Instagram atau juga karena skill dia manage Instagram yang jadi nilai plus dan bisa jadi social media strategist. Nggak semua yang pakai Instagram juga pasti ngerasa insekyur juga, saya rasa banyak juga yang pake IG dan doi bahagia aja karena itu nggak ngaruh besar ke kehidupan dia. Orang-orang yang posting cuma buat mengekpresikan diri dan yhaa kadang sedkit pamer nggak apa apa, tanpa terobsesi dengan hal-hal yang sebenernya bikin diri ini stress. Karena dia lebih fokus ke real life daripada dunia maya. Sekali lagi semua balik lagi ke kita bagaimana manage diri kita.

Mari berbahagia di sosial media!!!


31 Desember 2018 | 21.24 KST
Sambil menyimak MBC Gayo di TL twitter
seneng melihat Yoona - Minho satu panggung
tapi nggak paham sama tempat duduk buat idolnya
WAEE?? (pake nada Jongdae)

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS